Mengenal Solidaritas Allah dalam sikap SP Maria

Luk 1:39-56

Hari ini adalah hari raya St. Perawan Maria diangkat ke surga. Pernyataan bahwa Maria diangkat ke surga rasanya hingga sekarang selalu mengundang tanya banyak orang: siapakah Maria sehingga ia diangkat kesurga? Apa maksudnya pernyataan itu?
Injil yang baru saja kita dengarkan menawarkan kepada kita sebuah peristiwa bahwa Maria mengunjungi Elisabet saudarinya. Apa maksud peristiwa itu? Pada kesempatan kali ini, di HR SP Maria diangkat ke surge, saya tertarik untuk mengajak saudari dan saudaraku untuk memandang peristiwa itu sebagai saat epifani. Ada dua pertanyaan:

1) Mengapa sebuah saat EPIFANI? Kita tahu bahwa Epifani adalah sebuah penampakan Tuhan, dalam konteks ini adalah sebuah penampakan Tuhan kepada Elisabet. Kita mendengar: Maria masuk ke rumah Zakharia dan memberi salam kepada Elisabet. Dan ketika Elisabet mendengar salam Maria, melonjaklah anak yang di dalam rahimnya dan Elisabetpun penuh dengan Roh Kudus.
Adalah sebuah pertemuan yang bukan biasa-biasa saja, melainkan sungguh-sungguh luar biasa. Sebuah pertemuan yang menampakan kehadiran Allah dalam Rahim Maria yang diwartakan kepada Elisabet.
Dan rasanya kita semua setuju bahwa siapa pun yang memiliki Allah dalam dirinya, ia akan memancarkan kegembiraan, sukacita, kesejukan, harapan dan damai bagi yang ada di sekitarnya. Demikian lah yang terjadi di saat Epifani yang dibuat Allah melalui kunjungan Maria.

2) Allah yang seperti apa dalam Epifani yang dimaksudkan di sini?
Allah yang diwartakan oleh Maria adalah Allah yang solider kepada mereka yang lemah. Maria berjalan ke pegunungan menuju sebuah kota di Yehuda. Di situ ia masuk ke rumah Zakharia dan memberi salam kepada Elisabeth.
Selain tempat bertemu dengan Allah, pegunungan di sini juga mengindikasikan situasi yang penuh dengan tantangan, kesulitan. Bahkan dalam tradisi Israel, pegunungan dipandang sebagai sebuah tempat di mana orang-orang diasingkan dari masyarkat dengan berbagai situasi atau alasan: entah karena kusta, pelacur, mereka yang tidak dikaruniai anak atau mandul.

Dengan demikian jelas bahwa Allah yang solider itu ditunjukkan melalui sikap Maria yang begitu perhatian terhadap situasi Elisabeth dan Zakaria yang sedang mengalami saat-saat sulit, karena mengandung dan juga karena hari tua mereka, juga situasi sulit karena status sosial mereka. Solidaritas Maria membuat Elisabet dan Zakaria merasa dihibur, diteguhkan, lebih dari itu dikembalikan harga diri dan martabat mereka. Mereka merasa disapa, merasa dimanusiakan.

Melalui sikap Maria, Allah mengajarkan kepada kita tentang sikap peduli, sikap solider terhadap yang lain, khususnya mereka yang begitu lemah dari antara kita. Kunjungan Maria, salam yang diberikan Maria kepada Elisabet adalah bentuk konkrit dari cinta yang dibuat Maria. Cinta Maria itu menjadi semacam pintu yang membukakan rahmat Allah dan harapan kepada Elisabeth, kepada mereka yang begitu membutuhkan, dan terlebih kepada dunia kita saat ini. Semoga hati kita peka akan undangan Tuhan itu, dan menjadi peduli serta solider terhadap kesulitan orang-orang di sekitar kita.

Ia memikul beban itu bersama dengan kita

Matius 11:28-30

Salah satu kebutuhan utama manusia adalah ketenangan dalam hidupnya. Ada di dalamnya rasa aman, nyaman, gembira dst. Dan kebutuhan itulah yang dicermati oleh Yesus dalam perikop singkat dari Injil hari ini.

Tetapi, yang menarik di sini bahwa Yesus menawarkan ketenangan dengan cara memikul kuk. Kuk adalah balok kayu yang ditaruh atau diletakkan di atas pundak sapi atau lembu untuk menarik sesuatu. Dengan menggunakan kuk, sapi atau lembu dapat dipakai untuk membajak sawah, menarik gerobak, dan lain-lain.

Berbicara tentang kuk yang ditawarkan oleh Yesus, mungkin terlintas di pikiran kita suatu beban, kesulitan, masalah…sehingga mudah sekali kita mempertanyakan: bagaimana mungkin seseorang dapat merasa tenang ketika berada dalam masalah atau ketika memiliki beban.

Undangan Yesus adalah: “Marilah kepada-Ku semua yang letih lesu dan berbeban berat, Aku akan memberi kelegaan kepadamu” (ay 28). Rasanya menjadi sebuah undangan yang tak akan pernah usang ditelan zaman. Undangan ini mau menggarisbawahi bahwa Tuhan sungguh-sungguh tahu apa yang sedang kita alami di dalam hidup ini. Ia sangat megenali rasa letih dan lesu kita, yang kadang kita espresikan melalui keluhan, mungkin karena perkerjaan kita, alam di sekitar kita, orang-orang di sekitar kita. Singkatnya bahwa banyak orang yang merasa harus memikul beban yang berat, diundang datang kepadaNya.

"Pikullah kuk yang Kupasang dan belajarlah pada-Ku, karena Aku lemah lembut dan rendah hati dan jiwamu akan mendapat ketenangan. Sebab kuk yang Kupasang itu enak dan beban-Ku pun ringan” (ay 29-30).

Pertama-tama kita diundang untuk belajar merendahkan hati, khususnya ketika kita tengah bergumul dengan suatu masalah yang tidak dapat kita atasi sendiri. Sayangnya bahwa masih banyak orang tidak mau mengakuinya, padahal ada banyak permasalahan di dalam hidup ini yang tidak dapat kita tanggung dengan kekuatan sendiri.

Yang kedua, adalah berserah. Yesus berkata, “Pikullah kuk yang Kupasang.” Jika kuk adalah adalah sebatang kayu yang dibentuk untuk mengekang dua ekor sapi, dan menjaga mereka supaya terikat bersama sehingga mereka dapat berbagi beban secara seimbang. Maka, memikul kuk bagi kita berarti taat kepada Dia dan mau bekerja untuk Dia.

Seruan Yesus untuk memikul, itu bukan berarti bahwa Dia ingin menambahkan beban kepada kita. Sebaliknya Dia justru mengajak kita untuk BERSERAH dan BERBAGI, sehingga kita dapat terus berjalan bersama-Nya sambil memikul bersama beban itu, sehingga beban kitapun akan menjadi lebih ringan. Beban hidup ini bukanlah semata-mata permasalahan hidup saja, melainkan juga menyangkut cara pikir kita yang salah dan perasaan bersalah yang terus-menerus menekan kita.

Kita tahu satu-satunya cara Tuhan untuk mengangkat beban kita adalah dengan kerelaan-Nya memikul beban itu bersama dengan kita; tetapi di saat yang sama itu kita juga harus menyerahkan diri kepada-Nya, agar Dia dapat mulai mengendalikan hidup kita!